Nantikan episode .. epilog hidup anggerik impian ... yang penuh suka dan duka ...cinta.. kasih sayang.. kesetiaan dan emosi.. tangisan dan airmata... silih berganti.. membawa kepada anda seribu impian... sejuta kenangan dalam memori...

Setulus Hati Di Tanah Suci....


  Bila Anggerik Berbicara ( episode 6)



          Setulus Hati...
             Ditanah Suci









Febuari, 2011
Salam rindu pembuka bicara buat temanku.. aku disini... berada jauh darimu.. ya..!!  jauh..!!  sungguh jauh beribu batu.. ditempat yang tenang dan damai.. ya..sungguh damai..!! maafkan aku kerana pergi tanpa sepatah kata untukmu..  ku pergi dengan hati yang tulus.. untuk mencariNya..  aku disini bersujud dirumah Allah.. tenang dan bahagia dengan sepasang persalinan putih.. bersih.. sesuci hatiku ketika ini… ya..!! aku pelawat yang asing dibumi Anbia… Tanah Suci Mekah..!!

Impian……  temanku..
Berkali-kali ku baca warkah darimu..  berkali kali ku hayati monolog nukilan hatimu... terima kasih teman..!! ya..!! kaulah temanku yang bernama Impian.. namamu sekuat tekadmu..!! sesuci hatimu..!! setabah dirimu..!! terima kasih kerana menyayangi aku.. mengingati aku.. dan terima kasih sekali lagi kerana kau tidak jemu mendampingi aku dikala suka dan duka.. dan namamu sentiasa ada didalam catatan diari hidupku… ya..!! kaulah satu-satunya temanku.. kau yang ku panggil… Impian..!!

Temanku…
Aku disini..  mencari kedamaian abadi yang kudamba selama ini.. disini..  disaat aku bersujud..  terasa damai sekali.. bersama bayu menyapa.. aku dengan rahmatNya seakan lupa pada kesengsaraan yang ada.. aku lupa akan memori duka.. dihatiku hanya ada diriNya.. Dia yang maha berkuasa dan Dia yang menentukan segala-galanya..  aku bersyukur kerana dengan limpah kurniaNya... aku berdaya  menyerahkan diriku kepadaNya.. berkesempatan untuk membersihkan hati... menyucikan jiwaku dengan izinNya.. ya..!! aku pasrah dan sungguh bahagia disini..  terima kasih..  ya.. Allah!!..  dengan segala kurniaanMu…

Temanku…… Impian…
Kali pertama aku menjejakkan kaki ku dibumi serba indah ini.. gugur airmataku.. aku pasrah..!! seakan tidak percaya.. aku yang kerdil dan tidak terlepas dengan dosa ini.. masih boleh menjejakkan kaki Di Tanah Suci ini dengan izinNya.. Ya Allah..!! aku bersujud padaMu kerana dengan izinMu.. aku menjadi tetamuMu.. Ya Allah!!.. sungguh besar rahmatMu.!!.  ampunkan aku ya.. Allah..!!  kerana selama ini aku.. melupakanMu..!! serta ingkar akan perintahMu..!!

Ya.. Alllah!!..
Di bumi Anbia ini menjadi saksi..  sesungguhnya aku mengakui kebesaranMu.. dibumi yang suci ini aku akui.. betapa agungnya.. kuasaMu.. terpegun aku seketika  melihat tersergam indah Masjidil Haram disitu.. ya.. disitu!!  Tidak pernah ku bayangkan kewujudannya...seakan tidak percaya ia ada dihadapanku..  indah dan megah sekali..!!  tidak pernah aku melihat rumah Allah yang secantik ini.. satu persatu langkah ku atur.. dengan perlahan aku melangkah masuk kedalamnya.. aku seakan hilang di dalam dunia yang serba asing bagiku..  tiba-tiba jantungku berdegup laju dan hatiku berdebar.!!  Semakin lama  kurasakan debaran itu semakin kuat.. sehingga aku terhenti dan tidak mampu untuk melangkah lagi..  terpaku aku seketika.. terdiam aku di sudut itu..  tidak terkata..!!  tanpa bicara ..!!  sepi..!! seakan dunia ini sepi tak berpenghuni.. aku hilang didalam tasik air mata yang tidak bertepi di tanah suci ini.!!.. namun..  dengan izinNya aku tetap cuba menenangkan gelisah hati ini.. ku leraikan simpulan mutiara yang gugur seiring perasaan ku.. lantas aku bersujud padaNya dengan penuh kusyuk dan tawwadduk.. bersolat dan berdoa kepadaNya..!!ya.. Allah!!  terimalah aku.. makhluk ciptaanMu yang telah lama terperangkap dengan sangkar dosa  ini..!!  berilah rahmatMu untuk ku sebagai tetamu di tanah suci ini..!! sesungguhnya aku tidak layak untuk meminta syurgaMu..  tetapi aku sungguh takut akan nerakaMu..!! ampunkan aku.. Ya..Allah!!

Ya..  Allah!!..
Benarkah apa yang kulihat disana..?? nun disana..!! disana.. terbentang tanah yang luas!!..  tandus..!! dan gersang..!!  disana.. berkumpul setiap makhluk Allah yang ada di Tanah Suci ini.. berpakaian serba putih..!! tidak mengira usia.. pangkat dan darjat..!! ya..!! mereka ada disana..!! dengan rela menyerahkan segenap jiwa dan raga kepada penciptaNya.. ya..!! hanya padaNya.. dengan hati dan tulus tanpa mengira dimana berada.. ku lihat.. dengan tenang mereka melengkapkan ibadah yang wajib dilunaskan..  Ya.. Alllah..!!  apakah itu gambaran Masyar??.. dimana semua umatMu yang ada didunia ini akan dikumpulkan.!!. ditengah padang yang luas.. tandus dan gersang..!! dimana matahari hanya sejengkal sahaja jaraknya daripada kepala..!! dan dikala kesengsaraan itu juga akan dikira dosa dan pahala..!!   ya.. Alllah..!! sesungguhnya Kau maha berkuasa..!!  sesungguhnya aku takut akan pembalasanMu..!! ketika itu air mataku berguguran.. esak tangisku kuat kedengaran..  tidak aku pedulikan insan lain disekelilingku..!! sesungguhnya aku benar-benar takut pada hari kemudian..!!  aku benar-benar insaf atas segala dosa yang aku lakukan..!! ya..Allah sesungguhnya aku makhlukMu yang kerdil ini tidak mengenang budiMu..!! selama ini aku melupakanMu.. ingkar akan perintahMu.. jahil dengan agama dan suruhan yang kau perintahkan..!! ampunkan aku ya..Allah.. sesungguhnya aku malu menerima Rahmat dariMu..!!  sesungguhnya aku malu berdepan denganMu..!! pintaku.. berilah aku kekuatan untuk meneruskan ibadahku ini.. dengan sempurna..!!


Ya..Allah..
Sesungguhnya selama ini aku leka..!! aku langsung tidak berterima kasih atas nikmat yang Kau berikan..!! selama ini.. aku ingkar akan suruhanMu..!! aku lupa nikmat Nur yang ada didunia ini adalah daripadaMu..!! aku juga lupa Kaulah pencipta akan seluruh alam ini.. aku lupa bahawa Kaulah yang memberiku nyawa..!! dan kaulah yang berkuasa mengambilnya kembali.. kala ini.. aku merasa amat takut sekali akan pembalasanMu..!! janganlah kau ambil nyawaku ketika ini.. aku belum bersedia lagi.. ya.. Allah..!! berilah aku peluang untuk aku terus bersujud padaMu.. berilah aku peluang untuk menebus semula dosa-dosaku..!! ingin sekali aku menjadi muslimah sejati…




Ketika itu.. hanya wajah ibu yang bermain dibenak ku.. sesungguhnya aku rindu padamu.. IBU..!! maafkan aku..!! ampunkanlah dosaku..!! dimanakah hendak  aku mencarimu..!! dimana..!! sesungguhnya aku menyesal kerana membuatmu sedih..!!  sesungguhnya akulah anak yang derhaka..!! andai aku boleh memutar waktu.. pasti aku ku putar ke waktu itu..!!  memohon ampun dan maaf darimu.. mengucup dahimu.. bersujud dikakimu.. aku rela dihukum seberat mana pun.. asalkan kau memaafkan aku..!! ibu.. kau bersusah payah selama ini kerana kedegilanku.. kau menderita selama ini kerana keangkuhanku.. maafkan anakmu ini wahai IBU..!!  sesungguhnya aku anak yang tidak mengenang budimu..!! ketika itu terbayang jua dimata ku bagaimana gigihnya seorang perempuan yang bernama Siti Hajar berlari-lari anak sebanyak tujuh kali diantara Safa dan Marwah semata-mata mencari setitis air.. berlari ditanah yang luas.. tandus dan gersang ini.. tanpa mengenal erti putus asa..  berkorban demi kasih dan sayang kepada  anaknya..!! begitu besarnya pengorbanan insan yang dipanggil IBU!!... tapi aku..!! aku telah melupakan segala pengorbanan ibuku sendiri…  maafkan aku ibu..!! maafkan anakmu!!.. sesal sungguh hati ini..!!  kerana kau Ibuku..!! tiada lagi..!!  kau pergi menghadap Ilahi bersama penderitaan yang aku lemparkan!!... apakah masih ada ruang kemaafan untuk ku..?? hanya Allah sahaja yang tahu..!!


Impian.. temanku
Bagaimana harus ku teruskan perjalanan  hidup ini.. semua persimpangan yang ku lalui penuh onak dan duri..!! mampukah aku.. melangkah untuk mengelak..?? apakah aku mampu menahan bisa andai aku ditusuk onak..??  entahlah..!!  aku sendiri tidak pasti apakah aku mampu bertahan.. hanya airmata menjadi saksi liku kehidupanku ini.. namun aku bersyukur kerana segala ujian dariNya.. menjadikan aku lebih tabah dan menginsafi dosa-dosa semalam..!!  terima kaseh ya.. Allah..!!


Temanku.. Impian..
Cukup sampai disini warkahku buatmu.. beri aku sedikit masa lagi untuk menyambung ceritaku semula.. akan aku kumpul semula kekuatan untuk aku terus berdiri dan melangkah lagi ditanah yang suci dan berkah ini..  sesungguhnya  aku tidak mampu untuk berbuat apa-apa lagi selain daripada bermunajat kepada Allah.. dan bersyukur keatas Rahmat yang Allah berikan padaku.. sesungguhnya aku benar-benar takut akan pembalasan yang Allah janjikan keatas umatnya.. yang mungkar..!! seperti aku..  doaku semoga aku kuat untuk meneruskan ibadah suci ini… dan kembali semula dengan azam dan semangat yang baru.. semangat seorang muslimah sejati.. serta redha menghambakan diri kepada penciptaNya..!!
Izinkan aku pergi dulu…   Impian temanku..   seiring doamu..!!


.. aku yang sentiasa mengingatimu..
                     ......   Anggerik ……

Warkah Untukmu.....

               
   



              



Bila Anggerik menyepi... mentari jua bersembunyi… tiada suara reriang menyanyi.. tiada dingin sang embun pagi..  tiada bayu menyapa.. tiada suara sang kumbang berbicara.. tiada warna-warna ria… dan aku disini masih berdiri menanti senyuman sang mentari.. entah esok.. entah lusa.. entah bila sang bayu kan menyapa... adakah esok sang mentari kan tersenyum dengan sirnanya??..  apakah hanya sang rambulan kan bercahaya..??
Anggerik.. temanku..
Seperti hari itu.. aku sepi tanpamu.. hingga ke hari ini.. aku gagal mencarimu.. resah hati ini mengingatkan dirimu.. kemanakah kau wahai Anggerik??.. hilangmu memberi seribu noktah gelora dihati..  pulanglah Anggerik..!! pulanglah.. aku menantimu.. disini.. ya!!.. disini.. aku kan tetap menanti.. ku hadiahkan sebuah monolog untukmu..  khas buatmu..!!..
                                                       
     
                                                        DIARI  SEPI  SEORANG LELAKI…
Aku melewati sisa kehidupan senja..hanya mendekati malam yang hampir tiba.. dalam usia sebegini aku bersyukur kepadanya kerana memberi aku kudrat untuk bernafas.. membuka mata kala mentari menampakkan sirnanya.. aku bahagia ditemani isteri tercinta.. ya!!..Insyirah... dia isteri yang aku cintai..
Terima kasih Insyirah.. kerana melahirkan 3 permata hatiku.. Firdaussi.. Dahlia dan Ammar.. mereka semua sempurna dan aku bersyukur kepadanNya kerana semua permata hati kita ada disana.. dipuncak kejayaan.. tapi sayang.. kau hanya dapat melihat mereka dari jauh.. tanpa sepatah kata.. tanpa sentuhan kasih seorang ibu.. tanpa suara tawa ria.. hanya titisan airmata isyarat bicara.. kau hanya mampu tersenyum dihujung sana.. kaku disudut itu..!!

Insyirah…sayangku
Takdir bermula selepas kau melahirkan Ammar.. permata bungsu kita.. tiba-tiba kau rebah.. kakimu lumpuh kaku tidak bermaya.. suaramu jua tidak mampu didengari lagi.. hanya senyum dan raut kesedihan bisa terukir diwajahmu.. deritamu.. deritaku jua.. maafkan aku Insyirah.. hingga kini sudah 18 tahun berlalu.. namun kau tetap tidak berubah.. masih begitu.. kau tetap kaku disudut itu.. maafkan aku..!!  kerana gagal mencari penawar buatmu… maafkan aku Insyirah.. Sayangku..!!
Tahun-tahun yang berlalu.. sedikit pun tidak menggugat cintaku padamu.. malah kerana cintamu.. aku semakin kuat menghadapi takdir ini bersamamu.. aku bersyukur padaNya kerana memberi aku kudrat untuk menyintaimu.. menjagamu.. membelaimu.. dengan tanganku sendiri..  tanpa jemu.. aku menjagamu saban hari sehingga aku tidak sedar begitu cepat masa berlalu.. ketiga-tiga permata hati kita semuanya sudah ada kehidupan mereka sendiri dan bertemu dengan cinta sejati mereka.. persis seperti aku.. terima kasih Insyirah.. kerana kau melengkapkan hidup kami.. itulah hadiah yang tidak ternilai yang mampu kuungkap buat kau yang aku cintai dari dulu hingga keakhir hayatku..

Hari itu.. aku menangis.. menangis lagi sambil memelukmu.. Insyirah..!! dugaan apa lagi yang harus aku tempuh.. walaupun kau hanya diam dan kaku dalam pelukanku.. tetapi aku tahu.. kau mendengar rintihanku..  sampai hati..!! sampai hati Firdauss bersuara menyuruhku mencari kebahagian yang baru.. ya..Insyirah!!.. dia menyuruhku berkahwin lagi.. dengan alasan untuk melihatku merasai kebahagiaan.. permata hati kita mahu menjagamu.. mereka mahu merampasmu dariku… mereka menyuruh aku meninggalkanmu..!! tidak Insyirah!! tidak!!.. aku tidak mahu berpisah denganmu.. bukan sekali ini permintaan mereka.. tetapi ini permintaan mereka buat kali ketiga..!! tidak Insyirah!!.. aku tidak akan menduakanmu hingga ke nafasku yang terakhir..!! Kudakap isteriku sekuat hatiku… kubiarkan airmataku jatuh berguguran...  kubiar esak tangisku kuat kedengaran..  biar-biar..!!  biar semua tahu.. mereka telah menghancurkan hatiku.. mereka hanya mengocak tasik cintaku.. yang selama ini ku jaga dan kutanam dengan kuntuman kiambang yang semakin mekar..!! ya Allah!!.. berilah aku kekuatan untuk terus bertahan.. demi memperjuangkan cintaku kepada wanita yang ku nikahi lebih 25 tahun lalu..!!  ya..!! Insyirah…!! cintaku padamu hingga kehujung nyawa...!! aku pasti..!! pasti..!!

Buat permata hatiku..dengarlah suara hatiku ini…
Anak-anak ku.. ikatan perkahwinan ini termateri lahir dari cinta dua jiwa yang suci.. Sebuah perjanjian makhluk Allah antara dua jiwa untuk hidup bersama dalam duka dan derita.. jika hidup didunia ini hanya kerana nafsu.. mungkin aku akan berkahwin buat kali kedua.. tetapi ketahuilah selagi ibumu berada disampingku.. sudah cukup memadai buatku.. kalian lahir didunia kerana tulus cinta kami.. ibumu bersusah payah mengandungkan dan melahirkanmu.. dan pada masa yang sama dia juga melunaskan tuntutan hidupnya sebagai seorang isteri dengan ikhlas sekali.. hanya dialah isteri yang mendampingiku selama ini... sewaktu dia sihat.. dia juga merawatku semasa aku sakit.. Mencintaiku sepenuh hati.. zahir dan batin..!! dan dia juga memberikan aku hadiah yang tidak ternilai iaitu kamu..!!  kamu semua permata hatiku..!!

Permata hatiku…
Dengarlah… jika manusia didunia ini mengagungkan sebuah “ CINTA “ tetapi dia tidak menyintainya kerana Allah.. maka semua perasaan itu akan luntur... sekarang ibu kalian sakit.. menghadapi dugaan dan pengorbanannya itu untuk diriku… kerana Allah.. Ya..!! inilah dugaan terbesar buatku.. dugaan yang ku terima dengan redha hanya kerana Allah..!! dan aku jua bangga kerana dapat membesarkan kalian permata hatiku dengan sepenuh hati ini.. seperti mana ibumu inginkan..!!  kamu menginginkan.. aku bahagia.. apakah batinku akan bahagia dengan meninggalkan ibumu dalam keadaannya seperti sekarang..??  kebahagiaan apakah yang kamu maksudkan..??..  meninggalkan insan yang paling aku cintai seumur hidupku.. meninggalkan ibumu menderita tanpa belaian dari seorang suami.. itukah yang kamu maksudkan “kebahagiaan”..?? fikirlah..!!

Andaikata ibumu sihat pun belum tentu aku mencari penggantinya.. apatah lagi sekarang dia menderita..  saban malam aku bersujud dan menangis.. memohon kepada Allah supaya meringankan penderitaan ibumu.. dan aku yakin.. hanya Allah tempat memohon hidayah.. dan mengadu segala rahsia dihati ini.. kerana hanya Allah yang maha mengerti..!! bahawa tasik cintaku ini tidak bertepi.. cintaku tulus dari hati.. dan aku pasti walaupun Insyirah tiada kudrat untuk berkata-kata dia jua sama sepertiku… cintanya hanya untuk aku…!!

Kala itu jua.. Insyirah yang mungkin mendengar kata-kataku ini.. berguguran mutiara jernih kepipinya.. kurenung kedalam matanya.. kuungkapkan cinta buatnya.. sekali lagi dia kudakap sekuat hati…  dan …  aku bangga menjadi suami yang setia dan tidak hanya tunduk pada tuntutan nafsu..!!  semoga kekuatan ini berkekalan sehingga keakhir hayat.. ya Allah..!! ku mohon berikan ku kekuatan untuk aku mempertahankan cinta suciku ini..!! ya..Insyirah..!! aku berjanji cintaku hanya untukmu hingga kehujung nyawa..!!

Buat isteriku….
Aku rela andai diari hidupku hanya ada catatan duka.. aku rela hanya bertemankan derita.. asalkan aku sentiasa bersamamu.. menghabiskan sisa-sisa hidupku ini..
Ya.. aku.. aku yang sentiasa menyintaimu.. hanya kau!!.. kau dihatiku.. Insyirah..!! kekasihku..



Anggerik..temanku
Andai kau percaya pada kekuatan cinta.. pasti kau sedar cinta pada Allah adalah segala-galanya.. jika kau ikhlas menyintai Allah.. disegenap penjuru hatimu.. pasti Allah akan berikan kau jalan untuk menyintai orang lain dengan tulus dan ikhlas.. jika kau percaya pada cinta Allah..!! pasti akan ada orang lain menyintaimu sepenuh hatinya.. ya dia..  dia yang kau panggil kekasih…
Kala ini.. airmataku juga gugur seiring dengan noktah cinta ini.. kerana aku jua menyintai dan dicintai.. salam sayang buatmu Anggerik.. semoga kau jua bertemu CINTA ABADI..!                                             




                                        Anggerik Impian
                                   

Warkah Buat Anggerik....

Bila Anggerik Berbicara.... (episod 4)
     Warkah Buat Anggerik….
Salam sayang pembuka bicara….   buat Anggerik  temanku………….
Semalam aku kerumahmu…. sunyi.. sepi… berkali-kali aku memanggilmu tetapi hampa tiada jawapan… kemana kau wahai teman… merajukkah kau..!! …marahkah kau..!! ..atau kau sengaja tidak mahu bersua denganku..!!  tak mengapa wahai Anggerik..!! pergilah kemana kau mahu… pergilah..!! tenangkan hatimu..!!  Cuma aku… terasa rindu… rindu padamu…
Anggerik..!!
Tidak mengapa jika kau tiada.. tidak mengapa jika kita tidak dapat berbicara… ku utus warkah buatmu.. tentu kau gembira membaca warkah ku ini… kerana sudah lama kau tidak membaca bait-bait bicara dariku.. doaku walau kemana kau pergi… walau dimana kau berada… semoga kau berbahagia…!!
Anggerik… Temanku..
Aku ingin membawa kau ke suatu kisah..  tentang nasib seorang wanita… jika kau kata kau wanita malang yang hidup atas kehendak takdir…  kau salah wahai Anggerik… Nah..!!  bacalah..  renunglah bicaraku ini…
Anggerik…
Kubawakan luahan hati seorang wanita yang merampas kebahagiaan insan lain… ku harap cerita ini dapat merubat hati mu yang lara…


                
                 

              “Monolog Seorang Wanita  Bergelar Isteri”
Pernah kau cuba menyelami luluh luka hati seorang perempuan apabila kasih suci dicurangi oleh lelaki bernama suami?.. lelaki yang pernah menabur bunga-bunga harapan.. impian.. dan yang telah berjanji sehidup semati denganmu..?? Kalau aku dirinya..pasti hatiku jua tersiat berdarah walaupun yang merampas itu adalah aku..  ya aku…!!!   Disinilah bermula rentetan memori duka hidupku
Aku terlalu mencintai dia.. Faieqh..!!  lelaki pertama yang mengetuk pintu hatiku… lelaki pertama yang berani merenung mataku…  ya.!! dia cinta pertamaku… aku ikhlas menyintainya dan dia jua menyayangiku.. mungkin jua waktu itu aku terleka dengan syurga cintanya.. mungkin jua waktu itu aku terlalu mengejar bahagia.. aku relakan dia menerjah masuk kedalam ruang hatiku lalu malafazkan cinta.. walaupun aku tahu dia sudah beristeri… tapi aku rela menyambut cintanya.. memang benar cinta itu hak semua.. bahagia itu milik kita.. tetapi hakikatnya cinta Faieqh milik Miera.. isteri pertamanya..!! Wanita yang dinikahi dengan restu kedua ibubapa serta keluarganya.. wanita yang dinikahi atas dasar cinta.. wanita pertama yang menjadi suri hidupnya..

Salahkah aku.. berdosakah aku.. perampaskah aku..!! hanya kerana aku menyintai dia.. sedarlah cinta datang tanpa diundang.. cinta hadir tanpa dipaksa.. cinta datang tulus dari hati.. cintaku padanya tulus ikhlas dari hati ini...
Terima kasin ibu.. kerana restu sucimu.. Walaupun berat untuk ibu melepaskan aku.. walaupun ibu gusar aku perampas kasih sayang orang lain.. tetapi dia terpaksa akur dengan suratan jodohku… Entah dimana aku buang rasa sesalan.. dihatiku ini.. pada hari bersejarah itu aku lalui dengan tenang sekali.. dihati ku hanya ada dia yang telah melafazkan cinta.. mementerai janji.. sehidup semati… kejamkah aku..??
Namun segalanya tidak mampu menghapus segala gelodak perasaanku.. tidak mampu menutup gelora jiwaku.. Walaupun berkali kali Faieqh mengucapkan cinta..  katanya aku wanita yang punya murani yang sangat wangi.. aku jua wanita mulia kerana rela  berkongsi bahagia.. dan dia sungguh terharu kerana memilikiku..   Ahhh..!! Faieqh… kau sengaja memujuk ku… dengan seribu bait bicara berbunga..  sungguh pandai kau mengatur bicara..

Jauh disudut hatiku.. aku menolak pujian itu… Faieqh..!! jika benar cintaku tulus.. seharusnya aku mungkir pada janji bahagia.. kerana cinta yang terbina adalah cinta terlarang…. Andai nurani ku penuh wangi… tidak mungkin aku rela berenang dilautan kasih ini sehingga tergamak memijak bunga-bunga bahagia ditasik hati wanita lain yang bergelar isteri… Sesungguhnya aku perempuan berdosa… Berdosakah aku kerana menyintai lelaki ini..!!  Berdosakah aku bergelar isteri kedua..!!  ya Allah.. ampunkan dosaku..  jika aku sengaja menidakkan suratan takdir jodoh yang telah kau aturkan ini..!!
Bertahun tahun perkahwinan ini menjadi rahsia… entah kenapa Faieqh merahsiakanya.. selama inilah juga aku dihimpit rasa bersalah yang amat menggunung.. sesungguhnya aku rela menerima hukuman kerana merampas kasih insan lain… dan aku juga merasa terhukum dengan rentetan perjalanan hidupku… aku rela isteri pertama didahulukan.. aku rela diabaikan… aku rela ditinggalkan.. aku rela derita agar Miera isteri pertama Faieqh bahagia.. Sesungguhnya aku tidak mahu membina mahligai diatas titis air mata insan lain.. Aku tidak rela meneguk manis bahagia tetapi ada orang lain menderita…
Demi Allah... Tulus hatiku merelakan derita singgah didalam memori hidupku...  ikhlas hatiku membiarkan Faieqh  meninggalkan aku demi kepentingan isteri pertamanya… sehingga Qaseh.. buah cintaku… pandai bersuara “ kenapa papa pergi.. baru sekejap Qaseh peluk papa”… luluh hatiku mendengar bicara simanja… tetapi ku kuatkan jua hati ini kerana aku sedar siapa aku… hanya isteri kedua…  salahkan aku hanya kerana “aku isteri kedua”..??  ya Tuhan.. berapa lama lagi aku harus diuji..!!  pintaku.. kau kuatkanlah imanku..  tabahkanlah hatiku.. aku redha akan ketentuanmu..!!
Hari itu.. aku diuji lagi.. dengan ujian yang sungguh dasyat.. ya Allah..!! sesungguhnya kau maha berkuasa.. aku tidak bermaya melawan takdirmu.. rahsia perkahwinanku terbongkar.. Miera datang bersama keluarganya menyerangku.. aku tidak mampu untuk berkata-kata walaupun sepatah..!!  terpempam aku disudut itu.. hanya manik-manik jernih berguguran.. hanya esak tangisan yang kedengaran.. ya Allah..!!  ampunkan dosaku.. jika aku tersilap perhitungan dengan ikatan perkahwinan ini..  aku terpedaya dengan janji manis Faieqh..  aku tertipu dengan bait cintanya.. aku hanyut dalam alunan cinta dustanya… ya Karma..!!  aku percaya pada Karma..!! setiap perbuatan ada pembalasan..!! sesungguhnya aku juga tidak terlepas dari Karma Tuhan..!!  rupa-rupanya Faieqh telah menduakanku..!! dia bernikah lagi..!! 
Tiada apa lagi yang boleh aku katakan..  tiada apa yang dapat aku rasakan..  hatiku tersiat berdarah.. dan.. aku dapat merasakan perasaan Miera sekarang ini.. kerana aku juga senasib dengannya..  maafkan aku Miera..!! maafkan aku..!! ya Allah..!!  ampunkan dosaku..  andai aku boleh memutar waktu..  pasti aku pilih waktu itu.. pasti aku akan memilih persimpangan bahagia..  pasti aku tidak akan melukakan hati insan yang bernama Miera..!!  kerana aku jua wanita..
Buatmu Faieqh..  aku redha dengan apa yang berlaku..  aku bersyukur dengan ketentuan yang Allah berikan..  takdir ini lebih mendekatkan aku padaNya..  demi Qaseh.. buah cintaku… aku rela berkorban cinta…  bertemankan derita… bersenandung duka..  selamat datang air mata..!!

                         
                      
   Anggerik… temanku..
Aku pasti kau sedang menyeka air mata dipipimu.. walaupun kau menangis.. aku tahu kau sedang tersenyum.. membaca ceritaku ini.. Sedarlah Anggerik..!! bukan takdirmu sahaja yang bergelora.. seperti takdir Miera.. dan ramai perempuan diluar sana jua menderita ..  tetapi mereka tabah menerima ujian dariNya..  menginsafi kesilapan..  serta mencari makna taubat yang sebenarnya..   mereka jua tabah menghadapi ujian dariNya..  semoga kau lebih kuat dari mereka..!!
Cukup sampai disini warkah dariku kali ini… mungkin nanti aku akan kesana lagi.. mencarimu.. menemanimu.. menulis lagi.. mengisi ruangan ini..  izinkan aku pamit dahulu..  pasti aku akan bertemu lagi dilain kali…   salam sayang buat Anggerik…  temanku......


      ….Anggerik Impian…

Bermula Episod Duka

Bila Anggerik Berbicara…(episode 3)





Bermula Episod Duka…………

Hujan umpama mutiara setiap titisan membawa seribu pengertian harapan dan impian mutiara yang terurai pasti berharga dalam setiap hidup insan mutiara yang tersembunyi pasti tersimpan sejuta rahsia yang bermakna kepada siempunya


Mutiara…
Kau tersimpan jauh nun disana hidup tenang didasar lautan yang penuh dengan seribu misteri setia ditemani arus dan gelora dikelilingi bebatu karang yang sentiasa menari mengikut alunan bayu dan ombak tersembunyi didalam dunia yang serba hitam namum kau megah tetap tersenyum bangga bahawa kaulah    … “MUTIARA”…


Anggerik……
Mampukah kau menjadi MUTIARA tersenyum dihempas gelora tenang menongkah arus melawan gelombang gagah menerjah warna-warna hitam.  Menerima  takdir sebagai nadi kekuatan dalam mengharungi arus kehidupan walaupun didalam erti kata keterpaksaan..!! tiada duka tiada senggara masih mampu memancar cahaya menjadi koleksi perhiasan manusia sungguh hebat dikau MUTIARA”…   


ANGGERIK...!!!
Kau masih disana??.. masih ada mutiara yang gugur dipipimu??... masih tidak dapat menerima ketentuanNYA??... masih menyalahkan takdir yang kau sandarkan dengan keterpaksaan”…
Kau lupa Anggerik!!... Bermula Episod Duka hidupmu kerana ayat azimatmu itu KETERPAKSAAN!!!...
Semua yang berlaku...  semua takdir yang tertulis kau sambut dengan erti kata keterpaksaan... !! Aku jadi hairan... sepanjang takdir mu hanya kerana terpaksa...?? Dusta..!! hanya satu alasan!! Kau cuba membohongi dirimu sendiri!! Hakikatnya aku tahu kau berdusta…….!!

Masih kau ingat wahai Anggerik Dizaman remajamu.. kau lupa akan penciptamu, apatah lagi ibu dan ayahmu dan semasa kau hanyut  diarus dosa dan lupa akan pahala...!! lemas didalam pelukan lelaki durjana mabuk dalam khayalan cinta si pendusta... berkiblatkan kemewahan dunia..!! mencari syurga yang sengaja dicipta dengan tembok-tembok dosa..!! aahhh..!! Anggerik!! Sedarlah Anggerik..!!

Adakah itu juga kerana KETERPAKSAAN...??  sengaja menyalahkan takdir tuhan..?? memang kita yang bernama manusia... senang menyalahkan takdir sedangkan hidup ini penuh dengan pilihan... SYURGA DAN NERAKA... semua ada disana ada bersama amalan kita…… terpulanglah kepada kita untuk memilihnya

ANGGERIK!!!...

Engkaukah itu?...  sepi tanpa sepatah kata..!! masih menangis lagi...!! marahkah kau padaku..?? Aku tahu kau teringat peristiwa itu... dimana kau dipersimpangan  cinta dan airmata...  bagimu... “cinta abadi selamanya”kononnya cinta adalah segala-galanya... cinta dizaman remaja paling bahagia...  tetapi akhirnya kau tewas jua...  cinta bertukar menjadi sejarah dosa... !!... Disaat itulah Anggerik... kau jauhi pahala... kau  buang ibu yang melahirkan dan  menyayangimu...!!  ..pada zahirnya ibumu ketawa tetapi dihatinya hanya ada duka..  kau tega menderhaka kerana cinta sidurnaja lelaki yang kau puja tetapi hanya memalit sejarah hitam dalam memori hidupmu  aku simpati  simpati  Anggerik simpati pada nasibmu  simpati pada aib dan derita yang ditanggung ibumu  kerana aku juga seorang ibu...  dan kau kini juga dipanggil ibu... kerana itulah kau menyesali apa yang berlaku lantas kau kaburi dengan ayat azimatmu..... keterpaksaan!! 

Masih kau ingat lagi?? Sewaktu kakimu melangkah ke dalam syurga durjana itu kau hanyut dalam pelukan lelaki  kau hanyut dalam alunan lagu mimpi  setiap malam kau kesana kononnya mencari hiburan dan ketenangan abadi!!   tetapi akhirnya!!  kau hanyut dan terus hanyut diwaktu itu aku cuba menyeru memanggil namamu tetapi kau hanya berpaling dan berlalu pergi bila ku cuba menggapai tanganmu kau hanya diam dan terus berlari!!

Anggerik!!  betapa hancurnya hatiku ketika itu  aku hanya mampu melihat dari jauh akan keangkuhanmu!!  hanya satu doaku agar ALLAH memberi hidayah kepadamu..!!   memberimu peluang kembali kejalanNYA sebelum ajalmu aku berharap kau menjalani kehidupan yang suci seperti dulu!!

   Anggerik…… 

Aku rindu akan senyum tawamu  gurau sendamu yang dahulu  tapi kini kau hanya  menangis dan terus menangis menangisi masa silam mu  menjadikan aku sentiasa terbayang sewaktu kau terkapai-kapai hanyut dalam dunia ciptaanmu  dan aku hanya mampu melihatmu dari jauh kerana semakin dekat aku cupa hampiri  kau semakin jauh berlari  pergi meninggalkan aku!!   Maafkan aku Anggerik..!!  andai aku boleh memutar waktu pasti akan ku putar waktu itu berusaha menarikmu kedalam pelukanku

Waktu itu tanpa aku sedari wahai anggerik kau pergi selangkah lagi  kau pergi jauh dari pandangan mataku  katamu kau pergi mencari rezeki  tepinga-pinga aku dengan alasanmu itu omongan apa yang kau cipta sekali ini  usia mu hanya belasan tahun dan kau pergi tanpa menamatkan zaman persekolahanmu  ANGGERIK!!!  Kembalilah!!  sedarlah!!  Kau sedang menghancurkan rentetan sejarah hidupmu sendiri.  sekali ini aku menjerit memanggil namamu  namun kau tidak menoleh lagi dan kau terus pergi dan pergi!!!  Nekadmu sekeras hatimu!!


          ANGGERIK

Kau tahu..  aku sentiasa merasa bersalah kerana membiarkan kau pergi  aku menyesal kerana melepaskanmu  kau tahu Anggerik  ibumu sentiasa mencarimu  sentiasa menangisimu  baginya dunia tiada bererti semenjak kau pergi   kau kejam!!    kau zalim!!   kasihan ibumu  hidup bagai mayat yang bernyawa  tiada lagi perasaan dan hati  hanya ada duka dan airmata!!

Maafkan aku ANGGERIK  andai aku menyingkap masa silam mu  tetapi percayalah wahai ANGGERIK temanku  ini semua untuk mengubati hatimu jua


ANGGERIK

Aku terpaksa berundur disini  aku berjanji pasti  aku akan datang lagi menjengukmu membelai rambutmu  menemanimu meniti sisa-sisa hari   menulis lagi untuk memenuhi ruangan ini   Pasti!!!  Pasti!!  wahai ANGGERIK!!  pasti aku akan datang lagi disisimu  pasti menemanimu  memimpin tanganmu bergandingan berjalan kesana!!     Kejalan Bahagia!!

Selamat malam Anggerik  temanku………

                                                                                                                               
 
                            …Anggerik Impian....