Nantikan episode .. epilog hidup anggerik impian ... yang penuh suka dan duka ...cinta.. kasih sayang.. kesetiaan dan emosi.. tangisan dan airmata... silih berganti.. membawa kepada anda seribu impian... sejuta kenangan dalam memori...

Rindu Bertamu




                                                                                                          
 Bila Anggerik Berbicara ( episod 7)


                                    RINDU BERTAMU
Salam kaseh pembuka bicara… alunan rindu pembuka kata.. bertemu kembali dihalaman ini bersama hembusan bayu yang mengalun merdu irama duka… kutinggalkan Anggerik disana..  bersama impian yang luhur di bumi anbia yang suci dan penuh berkah..!!  disini kuteruskan jua kehidupan ku bersama sinar mentari yang setia tersenyum di hujung sana.... bersama sang rambulan yang ikhlas menerangi gelap malam…. aku dan jemariku juga masih setia disini..  menterjemah luahan hati yang lama tersimpan disanubari..  disulami riuh rendah.. gelak tawa permata hati dan bersama insan yang yang aku cintai…
Teman…
Terima kaseh jua kucapkan atas kunjungan mu dihalamanku ini.. walaupun sesaat cuma.. namun kehadiran kalian amat kuhargai untuk bersama denganku berkongsi rahsia di hati… kala ini aku teringat kisah duka seorang perindu.. pasrah dengan  rentetan hidupnya yang berliku.. namun berbekalkan azam dan semangat yang tabah serta disulami dengan keimanan yang kukuh.. dia melalui liku kehidupan dengan redha..!! melepasi saat pahit getir dengan penuh rasa syukur..!!

Kini aku mengimbas kembali.. bait-bait bicara sang perindu.. bersama sendu perdu dihati.. jari jemari ku rancak menari.. menterjemah luahan hati.. bersama nukilan rasa Anggerik Impian... melayari rasa.. sedih pedih dan pilu.. menangis bersama..  RINDU BERTAMU
Rindu Bertamu
Setelah Tuhan menggenapkan usiamu..
Segalanya meninggalkan gugusan rindu..

 Yang tak mampu terpungut olehku..
Sungguh-sungguh aku menangis malam itu.. Sepanjang ingatanku.. tidak pernah aku menangis begini.. Sewaktu aku mengaminkan doa.. airmataku tiba-tiba saja berguguran.. doa buat kedua ayah dan bonda menggigit nuraniku.. sendu dan sebak menyerbu dadaku.. airmataku mengalir dan sesekali hangat menitis jatuh dikedua telapak tanganku..
Kepayahan perjalanan hidup kami 6 beradik.. mempunyai nilai emosi yang cukup kuat bagiku.. diamana ayah mewarisi kehidupan yang sukar daripada keluarga yang miskin.. kami sekeluarga menampung hidup dengan kegigihan ayah membuat kerja kampung seperti memanjat kelapa.. berkebun.. menggali perigi.. pendek kata asalkan halal.. ayah sanggup melakukannya..
Begitu juga aku.. pantang ada masa terluang.. pasti aku akan bersama ayah mencari rezeki.. memanjat dan mengumpul kelapa.. mengira dan menjualnya.. walaupun sukar untuk kanak-kanak seusiaku melakukan rutin ini .. namun kugagahkan jua diriku melakukannya..  apalah sangat dengan pengorbanan ini berbanding abangku..  hatiku hancur melihat tatkala air matanya tumpah kerana terpaksa akur menamatkan zaman persekolahanya setakat darjah enam.. tapi aku sanjung pekertinya yang redha akan ketentuan..  walaupun terpaksa.. namun tidak sedikit pun dia membantah..!! malah dia bersama  sama membanting tulang mencari rezeki demi kepentingan aku dan adik beradik yang lain.. terima kaseh abang!! Satu pengorbanan yang ku kira sangat mahal dan tidak ternilai harganya..  pasti kan ku balas jasamu suatu hari nanti..!!itu  janjiku..!!

Semakin hari kehidupan kami semakin sempit.. persoalan keperluan keluarga.. persekolahan anak-anak dan tuntutan hidup seharian.. berlegar legar disekeliling pondok usang kami seakan- akan mengherdik ayahku.. ditambah dengan  ragam kami 6 beradik.. membuat ayah semakin tertekan.. namun ayah lebih banyak berdiam dan bersabar.. hanya riak keluhan sering terpancar diwajahnya.. sambil melemparkan pandanganya jauh.. jauh dan kosong!!!
Ayah… keningmu kukucup mesra..
Saat matamu tak lagi terbuka..!!
Aku kembali menangis.. kenapa hanya secebis kebahagiaan menjelma.. ayah meninggalkan kami selama lamanya..Leukimia..!! cukup ironis bagi kami.. ternyata Allah maha bijaksana dari dulu lagi.. dan dia yang berkuasa keatas hidup dan mati setiap hambanya!!.. perasaan kehilangan sukar digambarkan.. seolah olah kenangan bersama ayah di kebun nyiur silih berganti bermain dimataku.. berkali kali kami dipesan agar jangan mudah mengalah.. redha dan berserah!!..
Kini ibuku pula menggantikan ayah menjadi ketua keluarga mencari rezeki.. dengan azam dan tekad yang kuat ibuku membuka warung berdekatan rumah kami.. kini aku pula ditugaskan mengait daun pisang untuk untuk membungkus nasi lemak dan  kuih muih..kali ini semua ahli keluarga ku tidak kira besar atau kecik bersama berpadu tenaga demi mencari rezeki dan sesuap nasi..


Andai mentari melihat senyumanmu diwaktu malam..

Pasti dia juga akan cemburu!!…
Itulah ibuku..!! sentiasa tersenyum dalam derita..  tawanya memecah hening malam.. menemani kami adik beradik mentelaah pelajaran sambil jari jemarinya ligat membungkus kuih muih..  ibu banyak  mendorong dan memberi semangat untuk kami mencapai kejayaan seperti sekarang.. menjadi niat ibu untuk menunaikan haji ke Tanah Suci.. apabila kami sudah berjaya nanti..
Tenungan pandangan kaabah pada sejadah menggelongsori air mataku semula.. sayu dan terharu terpedu dihati.. banyak sungguh harapan yang tinggal.. harapan dan cita-cita murni yang dinafikan oleh harapan.. sesungguhnya aku redha..dan sesungguhnya Engkau maha mengetahui apa yang Kau takdirkan pada hambaMu..!! ternyata kepayahan masa silam terlalu banyak mengajar kami erti kehidupan… aku dan adik-adikku telah  berjaya kemenara gading dengan doa dan airmata pengorbanan ibuku!!...

Bonda..
  tidak sempat ku intip pintu Firdausi
                   setelah usiamu digenapNya
  terdahulu….!!

Penyakit kencing manis dan darah tinggi telah menjemputnya kealam baqa.. ibuku berkali kali berpesan agar kami semua tabah..  dia teringin sekali berjumpa dengan ayah.. bertemu dengan insan yang memang dia rindui dan cintai sejak lama dahulu.. sewaktu dia dihospital.. kami bergilir gilir menjaganya.. kami menjaganya sebaik mungkin walaupun pada hakikatnya kami tidak mampu untuk berdiri apatah lagi merenung mukanya.. setiap hari kami menangis.. menenangkan perasaan sendiri.. berdoa agar Allah memanjangkan usianya.. namun kami sedar itu semua sudah tertulis dan sudah menjadi ketentuanNya..!!
Syawal lima tahun lalu.. menamatkan kenangan kami bersama.. ibu meningglkan kami selama lamanya dengan gugusan budi yang tidak ternilai..!!  budi.. pengorbanan.. kesungguhan.. dan ketekunan dalam menjalani hidup sukar membesarkan kami.. tidak sempat kami balas.. hanya ada perasaan hiba dihati kami.. apabila merindui  akan wajahnya..!!
Kini pada waktu terluang.. kami sekeluarga selalu berkumpul dirumah abang.. insan  yang paling kami sayangi didunia ini.. insan yang pernah mengorbankan masa depanya demi mencari sesuap nasi untuk kami.. kami bahagia bersama.. rumahnya membangkitkan nostalgia akan teratak usang kami dahulu.. dimana sebahagian daripada lanskapnya terdiri daripada sebuah perigi..  pohon-pohon kelapa dan sebaris pohon pisang..!!

Ya Allah!!... segala pahala dan amalan baik..
Sepanjang hayat kami..
Kami sedekahkan kepada kedua ibu bapa kami...
Sebagai balasan budi yang tidak ternilai..!!
Dan lanskap dihalaman ini tumbuh segar dihati kami sampai bila-bila..!!  bila rindu bertamu kami pujuk hati ini dengan doa dan Al- Fatihah… buat mereka…



Teman..
Kala ini.. aku sendiri menggamit rindu..!! rindu pada ibuku.. insan yang aku sayangi didunia ini.. bahagiakah ibu disana.??.. masih adakah rindu bertamu buat kekasih hatinya yang telah pergi bertemu Ilahi.??.. doaku semoga ibu tabah seperti selalu..  semoga ibu cekal seperti dahulu… ya..!! seperti dahulu..!! kerana walau apa pun yang terjadi… aku tetap menyayangimu…!!



Sesekali… ingin ku jenguk kamar hatimu..
Menjangkau jauh dalam sanubarimu..



Betapa kalutnya hati melihat deritamu…

Betapa remuknya jiwa mendengar rintihanmu…
Andai aku bisa memutar waktu…
Pasti ku rawat luka hatimu…
Menolak badai kesakitanmu…pasti…pasti
Pasti kau kan bahagia ketika itu…!!

Anggerik Impian…
 


1 comment:

  1. Ku coretkan nukilan hati..untuk tatapan semua.. ku cuba terjemahkan rasa duka seorang teman didalam halamanku ini..bersama resah anggerik impian!!!!!

    ReplyDelete